Cek Toko Sebelah

8:19 PM

hi!
It's been a while I don't write anything in this blog.
Many things happen already, but I will tell in my other post. Now just let me review an Indonesian Movie that I hardly wait from last year.

Jadi tau ada film Cek Toko Sebelah udah dari Desember 2016. Mau nonton nggak sempat-sempat karena Desember - Januari kemarin sibuk banget sama urusan kerjaan. Yah,, namanya juga masa adaptasi jadi jadwal ga karu-karuan.

Sampai akhirnya Jumat minggu kemaren disempetin malem abis pulang kantor. Bodo amat mau tiketnya mahal, di Plaza Senayan lagi. Mayan juga sih 60ribu :cry sekebon: tapi demi menuntaskan rasa penasaran karena promosinya di twitter massive banget, jadilah dibelani.

Plot pembuka pertama sudah cukup menghibur tapi kerasa agak garing, tapi Kaesang yang jadi cameo lumayan bikin ngakak sih. Kapan lagi sih kita ngeliat anak presiden main film komedi gini?
Overall suka banget penggambaran cina banget di film ini, gabungan antara cina modern dan cina kolot di film ini cukup membumi. Sebagai seseorang yang sudah biasa bersentuhan dengan budaya cina mulai dari yang melarat sampe yang sugihnya ga karuan, yang saya paham memang etnis cina selalu mendidik anaknya dengan kerja keras. Mau sekaya apapun, semiskin apapun, harus kerja keras.

Penggambaran karakter Erwin dan Ko Yohan juga dapet banget. Sejujurnya untuk seorang anak kadang ada dilema sendiri ketika orang tua sudah lanjut usia dan uang sudah banyak, harus ada sesuatu yang direlakan untuk mengurus orang tua. Happens to my family and I see it with my own eyes.

Humor yang disajikan di bagian awal film cukup bikin happy dan ketawa sampe sakit perut. Setelah itu adegan yang paling bikin nangis tentang papanya Erwin dan Ko Yohan emang beneran bikin nangis, sebelah saya aja kedengeran nangisnya. Saya juga termasuk yang nangis itu, hehe.
Adegan film yang paling bikin ga kuat itu emang antara orangtua dengan anak, mau di film apapun pasti nangis deh.

Kerennya film Cek Toko Sebelah ini adalah adegan nangisnya langsung bisa dinetralkan dengan adegan yang bikin happy. Jadi rasa yang kita dapet setelah nonton ini bukan mengharu biru nan galau, tapi rasa bahagia karena abis ketawa-nangis-ketawa lagi. Ya karena itulah memang yang namanya hidup, dua duanya pasti ada.

Ernest emang paling jago bikin film dengan tema yang dapat dibilang sederhana tapi nggak semua orang paham esensi dari peristiwa itu. Hebatnya lagi dia bisa menyampaikan hal ini dengan alur yang enak dipahami. Bravo Ko Ernest.
Kumenunggu film-film mu selanjutnya.

You Might Also Like

0 comments

Total Pageviews

Flickr Images