4:15 AM

hi readers..
udah lama ya saya ga ngeblog..
Sekarang malah ngeblog di tengah-tengah belajar.. well, belum belajar sih sebenernya. semakin mendekati hari akhir entah kenapa semakin males banget-bangetan.
Well, sebenarnya kenapa saya ga nulis itu karena entah kenapa lagi banyak banget masalah akhir-akhir ini..
Curhat yaa..

Yangti kesehatannya udah bener-bener memburuk. Secara medis ga ada apa-apa.. Tapi entah kenapa badannya lemes. Ga bisa digeraakan. Ga bisa makan, tapi buang air besar sehari bisa sampai lima kali. Kata Mama bilangnya sudah waktunya, ya bisa jadi sih. Tapi siapa yang tega sih ngeliat yangti sendiri meregang nyawa bergulat dengan sakratul maut. Saya bener-bener nggak tau apa yang ada dipikirannya yangti, komunikasi dengan kita aja cuman pake isyarat. Mama bilang Yangti ga bisa pergi karena Yangkung masih belum ikhlas. Ah  Tuhan, kalau aku boleh meminta aku cuman pengen Yangti terbebas dari penderitaan ini dan selalu berikan yang terbaik buat beliau. Dan gara-gara ini semangat belajar sedikit menurun. Pikiran nggak tenang.

Another problem, another worried.
Kakak Lina sedang dirudung masalah. Suaminya bawa kabur Luna ke Malang tanpa persetujuan dan sepengetahuannya. Bayangin lo.. Ibu mana yang kaget kalo diperlakukan kayak gitu. Saya emosi. Beneran emosi. Laki-laki itu brengsek. Dia bener-bener bodoh. Ya bodoh sih, orang ijazah aja beli. Semoga Tuhan kasih balasan yang setimpal ya Vik. Dan aku ga akan manggil kamu Mas, karena emang km bukan Mas ku. Kamu cuman orang ga berpendidikan yang ngesok jadi pinter dan mau ngehancurin kakakku. Mana pake dukun segala, saya tahu ini diluar akal sehat. Tapi ini emang bener adanya. Dia bikin Luna (ponakan saya) biar lupa sama mamanya, tapi kuasa Allah Maha Besar, anak mana sih yang bisa lupa sama mamanya, apalagi yang masih bayi.

Now move on to Love Story....
Hubungan saya dan ditri... Well boleh dibilang akur-akur aja. Tapi semua berubah ketika negara api menyerang.... dan negara api itu bernama Mico. Saya heran dan sudah capek, sejujurnya, dengan masalah remeh temeh seperti ini. Seperti biasa Mico mulai suka sms-sms. Entah kenapa saya pengen buka hp nya ditri dan saya tau sendiri seperti itu. SMSnya menjurus, bukan bentuk dukungan untuk teman.
Saya sudah minta untuk selesai saja.. Tapi dia nggak mau. Saya juga ga tega sebenernya. Dia masih butuh saya, setelah kehilangan papanya. Dia kayak ga punya tempat untuk cerita semuanya. Dan sejujurnya saya juga sayang sama dia, tapi masalah ini jujur bikin saya capek.
Tapi masalah selesai dengan damai, dan dia akhirnya sadar bahwa cewek dengan nama Mico itu emang cuman manfaatin dia aja.
Anehnya Mico itu stalking twitter saya,,, well saya kayaknya ada fans, hehe. Ya gapapalah.. itung-itung bikin orang seneng yaa..

That was three big problems and also reason why I cannot write this blog for quite long time.

Life is simple. Enjoy the process, so you can feel the success :)

Salam

You Might Also Like

0 comments

Total Pageviews

Flickr Images