Rasa Pas a la Chili Pari

12:12 AM

Kayaknya kalo Chili Pari itu apa ga perlu dijelasin lagi deh, kecuali kalian kuper dan ngga pernah baca berita di koran. Haha.
Ya parah lah kalo kalian pada gatau, secara ini catering punyanya anak Pak Presiden, Joko Widodo. Dude, you should check your nationality if you don't know. 

Sebenernya bisa dibilang surprise sih, karena awalnya sama sekali gatau bahwa catering nikahan sodara di Solo ini bakal pake Chili Pari. Bahkan taunya waktu hidangan udah tersaji dan keliatan namanya, Oooh... Chili Pari to.

Let's start!
     
1. Appetizer

Makanan pembuka kali ini yang saya dapat pertama kali ada dua kue cantik ini. Tapi sebelum kue ini datang, di meja setiap para tamu sudah disediakan teh nasgitel (panas, legi, kentel) khas Solo sekali. Panasnya, literally panasss....! Harus ditiup dulu biar bisa diminum. Dua kue cantik ini rasanya manis dan asin. Manis dari kue ubi ungu, kalo sekarang kerennya taro. Manisnya pas dan ga bikin blenek sama sekali. Kue asinnya adalah roti isi abon. Awalnya ragu mau makan, abis tampilannya biasa banget. Kue yang biasa saya temui di kampung deket rumah, ya kan pengen yang agak fancy gitu lo. Tapi setelah dicoba rasanya enak banget dan pas. Rasa kedua kue ini nggak terlalu berat sehingga cukup bisa membuka rasa lapar tapi ga sampai terasa kenyang hanya karena makan kue.


2. Soup

Timlo Solo! (am I right or wrong?) Tapi sup ini mengingatkan sama timlo solo. Sup bening yang lagi-lagi rasanya ngga berat sama sekali. Dalemnya ada wortel, kacang polong, kekian dan jamur putih. Karena iseng yang sangat, saya dan adik survey isi kelengkapan sup di setiap piring. Dan hasilnya.... setiap sup isi dan jumlahnya sama. Bahkan kacang polongnya jumlahnya sama. Ini keren sih menurut saya, karena jarang sekali nemu sajian yang ber-SOP seketat ini. Lemme say new name for this food, Soup with SOP. 


3. Main Menu


Akhirnya makanan utama kami tiba juga. Nasi Liwet! Tapi setiap item lauknya diplastik, sehingga memudahkan tukang cuci piring, hehe. Sekali lagi, porsinya pas. Ngga bikin terlalu kenyang dan ngga bikin kelaparan.. (hayo ngaku, sapa yang abis dari kondangan lanjut makan karena keabisan makanan?)
Rasanya enak dan nggak terlalu berlebihan. Ada telur dadar unyu di atas nasinya. Trus lauk-lauknya juga kecil-kecil lucu. Pas bangetlah rasa dan porsinya.

5. Dessert

Saya kira setelah nasi liwet tadi udah selesai hantar-hantaran makanannya. Ternyata ada hidangan penutup yang manis disajikan di belakang acara. Ini es selasih plus timun suri. Ngga tau deh apa namanya, yang jelas ini seger. Menetralkan macam-macam rasa makanan yang ada sebelumnya. Es ini menurut saya juga ngga terlalu manis, Timun suri plus selasih yang ada bikin udara panas di gedung jadi lumayan adem. Pertama ngira ini ada rasa melonnya, eh ternyata nggak. Agak kecewa karena nggak sesuai ekspektasi tapi tetep bikin puas karena rasanya pas untuk menetralkan mulut.


Di acara nikahan sodara ini ada yang beda, yaitu konsepnya bukan prasmanan. Tapi "piring terbang", ini karena hidangan disajikan di meja untuk tiap orang. Yah semacam gala dinner gitu. Jujur mungkin hal ini sudah biasa di Solo atau Jawa Tengah, tapi buat saya yang dari Surabaya, ini jadi hal baru yang lucu. Lucu karena kita berasa di restoran dan bisa makan di meja. Bagusnya makanan jadi ngga terbuang sia-sia dan makan pun nggak terburu-buru. Bisa sambil berbincang keluarga yang semeja.


Ternyata gedung Saba Buana ini juga lengkap menyewakan pengisi acara. Penyanyinya keren lo, lagunya ga pasaran khas nikahan biasa. Kebanyakan lagunya Chrisye dan tembang Jawa. Hebatnya si mbak penyanyi ini bisa nyanyi pop dan nembang Jawa juga. Trus lagunya juga ga bikin ngantuk, pilihan lagunya enak-enak. Soundnya juga ga sampe bikin budek telinga dan bicara sambil teriak-teriak. Kami sekeluarga justru enjoy ikut nyanyi karena lagunya familiar dan bisa dinyanyikan semuanya. Lucunya di sini tidak terima sumbangan penyanyi =)) kuatir bakal merusak suasana kali ya haha..



Overall, ini adalah acara nikahan yang bikin puas. Puas dari segi pelayanannya dan suka sama acaranya. Bahkan pengen banget ntar di acara nikahan saya, jangan tanya kapan, di mana dan sama siapa -- doain aja pokoknya, bisa pake Chili Pari. Cuman dua sih yang kurang dari semua ini. Gedungnya panas dan layar LCD kecil banget. Kasian yang udah dandan cantik-cantik tapi harus kemringet sambil nungguin mantennya. Trus pas prosesi adat kita mesti agak sipit-sipit dikit karena layarnya nun jauh di atas sana dan kecil sekali untuk ukuran ruangan sebesar itu.

But, overall me luvs this concept ♥

You Might Also Like

0 comments

Total Pageviews

Flickr Images