A Journey Finding My Confidence

11:08 PM

For a starter, lemme tell you about me first.

Saya cewek dengan berat badan nggak ideal... karena kalo ideal saya jadi model :p
Dulu saya ini bener-bener ga pede sama diri sendiri. Baik secara fisik maupun psikis. Sampai sekarang pun saya masih banyak belajar untuk membawa diri ini lebih baik di depan orang lain. Selalu belajar.

Berat badan 75kgs, dengan tinggi yang standar 155cm aja.
Nah sekarang udah bisa bayangin kan.

Saya orangnya cuek termasuk urusan badan sendiri. Diet ogah lah.. enakan juga makan. Pake baju yang bener, ya ga mau. Enakan pake kaos dombrong dan celana jeans karena nyaman. Pake make up? apalagi... deuhh males bangeeett. Sumpah males. Sering dimarahin mama cuman gara-gara harus pake bedak kalo ke luar rumah ==> ini gambaran saya sewaktu kecil sampe kuliah dulu.

Punya pacar jaman dulu juga ga ngerubah penampilanku drastis. Cuman sekarang pake bajunya lebih rapi aja, pake blouse ataupun atasan. Ya karena jaim aja sama pacar jaman dulu. Tapi selebihnya ya rusuh lagi, emang dasarnya udah males.

Akhirnya setelah lulus kuliah S1, saya jadi sadar apa yang saya lakukan dulu nggak bener. Akibat penampilan yang awut-awutan secara tidak langsung itu menjadi sebuah kebiasaan dan kebiasaan ini berdampak pada kepribadian saya. Seringkali ketika tes kerja di beberapa perusahaan saya jadi nggak percaya diri. Nggak percaya diri cuman karena lihat sebelah saya lebih rapi dan cantik, dan saya nggak bisa jadi kayak dia. Memang salah sih membandingkan diri sendiri dengan orang lain, tapi ya itu yang saya lakukan dulu. Menempatkan standar orang lain ke diri sendiri, it was totally wrong.

Sadar akan hal ini saya mulai berbenah diri. Saya cari les privat make up. Mulai dari awalnya saya nggak tau bedanya pelembab, BB cream, dan foundation, saya jadi berburu perlengkapan make up dasar. Meskipun sama orang rumah diketawain gara-gara make up aja sampe perlu les, tapi akhirnya paling nggak saya tahu dasar-dasar make up. Walaupun nggak mahir.
Perjuangan kedua adalah ikut kelas John Robert Power. Kelas kepribadian yang lebih mahal dari uang kuliah saya selama 4 tahun ini akhirnya saya ikuti juga. Beruntung ada rejeki dari yang Di Atas, saya nggak perlu keluar biaya . Di sini saya belajar dari A sampai Z menjadi pribadi yang lebih baik. Satu hal yang bikin saya sadar di sini, oh ternyata banyak ya yang tampilannya keren tapi ternyata juga nggak percaya diri. Di sini saya mulai paham bahwa setiap individu itu diciptakan unik dengan segala permasalahan mereka sendiri-sendiri.

Masuk kuliah S2 pun saya mulai sedikit berubah, saya lebih memperhatikan baju yang saya pakai dan put on some make up everyday. Gaya bicara dan bersosialisasi saya juga jadi lebih baik. Lebih tepatnya saya  lebih sadar bagaimana harus menempatkan diri. Meskipun ya masih banyak juga kekurangan di sana sini, tapi kalau boleh menilai diri saya sendiri, ada banyak perubahan yang saya buat untuk diri saya sendiri.

Sekarang kita ngomong tentang berat badan.
Dari dulu saya paling males sama yang namanya diet. Duh, nyiksa banget. Padahal hobiku itu makan makanan enak. Kategori makanan cuman dua, enak dan enak sekali. Mami udah ngomel mulai dari kecil sampai sekarang, tapi ya dasar emang suka makan. Jangan tanya cara apa yang sudah ditempuh, hampir semuanya. Sampe males nyeritainnya sekarang.

Setelah apa yang saya ceritakan di atas pun belum membuat diri saya percaya diri. Belum bikin saya bangga sama diri sendiri. Dan yang paling parah belum bikin saya berani taking selfies or just photos with many people. Iya, separah itu insecure saya sama diri sendiri.

Sampai akhirnya saya magang.
Di sini adalah titik balik di mana semua ketidakpedulian saya dengan penampilan seperti ditonjok habis-habisan.
Tempat saya magang memang nggak pernah mensyaratkan standar berpakaian, namun secara tidak langsung lingkungan kerja yang professional menuntut saya untuk lebih baik dalam berpakaian dan bersikap.
Secara nggak langsung saya harus berpakaian rapi, jaga perilaku dan memperhatikan orang-orang di sekitar saya. Masa iya kalau makan bareng Direktur atau Pak Gubernur saya lusuh cuman kemeja kotak-kotak sama celana kain doang, nggak pake make up lagi.
Hal ini mendorong saya untuk membiasakan diri dalam memperhatikan penampilan. Mulai beli berbagai macam cream pelembab, eyeshadow, eyeliner dan lipstick.
Nah masalah penampilan luar sudah, gimana dengan berat badan yang tak kunjung turun.. di tempat magang malah naik gara-gara makanannya enak.

Mungkin Tuhan punya caranya sendiri buat ngingetin saya yang bandel ini.
Dia kirim berbagai macam orang yang secara nggak langsung ngatain saya gendut. Duh, sakit hati beneran deh dikatain orang lain gendut. Iya memang kita nggak boleh denger mentah-mentah apa yang dibicarakan orang lain tentang kita, tapi kita harus introspeksi diri kenapa orang itu sampe berkata seperti itu.

Di titik ini saya masih sangat insecure dengan bentuk badan saya sendiri, tak peduli seberapa bagus make up yang saya poles, namun ketika melihat di kaca secara keseluruhan, itu bikin saya nggak percaya diri lagi.

Akhirnya entah ada angin apa saya ikut muaythai. Pengen nyoba. Udah agak bosan dengan olahraga yang hanya yoga dan aerobik saja, tapi nggak terlalu teratur olahraganya. Ya keringetan sih, tapi kok masih ada yang kurang.

Sekali dua kali olahraga ini nyiksa banget. Kalo latihan kayak mau mati, disiksa banget. Si koko instruktur juga ampun dah galaknya. Eh tapi kok...

Kelima, keenam kali saya ketagihan. Ketagihan liat badan saya yang perlahan ada bentuknya. Ketagihan lihat badan saya yang kalo abis latihan keringetnya kemana-mana... badannya si koko  juga sih, duh sixpacks gitu bikin gemes. 
Ketagihan dengan after effect yang terjadi setelah olahraga, badan seger dan pikiran enteng.

Ketujuh, kedelapan, entah apa yang ada di pikiran saya. Saya merasa nggak insecure lagi sama badan saya. Bahkan saya merasa seksi sama badan sendiri. Suka banget. Apalagi kalo abis olahraga. Ya padahal berat badan nggak turun drastis. Paling turun 3 - 4 kilo, dan itu belum kelihatan sama sekali secara visual. Lemak masih di mana-mana, ya jauh lah dari model-model di instagram.

Saya nggak bahas turun berat badan di sini, tapi perjalan mencari kepercayaan diri itu nggak mudah.
Mungkin bagi saya sampai butuh 25 tahun, yah ketahuan umur. Supaya bisa secure dengan diri sendiri, supaya nggak ngerasa indifferent pake pakaian apa aja. Lalu yang membuat saya lebih percaya diri ketika melihat Plus Size Model. Ahh mereka seksii.. Bukan a la model victoria secret yang pada umumnya tapi Plus Size Model ini yaa kayak cewek pada umumnya. Pinggulnya besar, dada ada yang besar atau kecil, ada lipatan lemak dan lainnya.

Melihat ini semua saya malah makin nyaman dengan diri sendiri sekarang. Pikiran saya yang sering autopilot langsung membandingkan diri sendiri dengan orang lain, terutama urusan badan dan penampilan, jauh lebih berkurang. Ketika saya membandingkan dengan orang lain, sekarang saya akan lebih berusaha mengenal orang itu. Berusaha untuk kenal dekat dan cari tahu apa penyebabnya dia bisa berpenampilan seperti itu.

Terakhir saya cuman mau merangkum semua, kepercayaan diri itu ditumbuhkan oleh kita sendiri dengan usaha masing-masing. Nggak peduli bentuk badan dan penampilan seperti apa, kalau kita nyaman dengan diri sendiri, itu kelihatan kok dari luar. Nyaman dengan diri sendiri akan berdampak pada personality kita, bahkan kalo difoto aja bisa kelihatan loh.

Sebelum keluar rumah, lakukan ini:
1. Get dress
2. Put some make up
3. Berkaca dan tersenyum

Jangan lupa untuk selalu olahraga, whatever it is the exercise yang bikin kalian keringetan sampe netes-netes. Do it regularly dan lihat perubahan di kaca. Emang nggak bisa instan, sebulan langsung langsing. Tapi fokus ke dalam diri aja, sweat makes you confidence.

Dont' forget that a selfies a day, keep your beauty remain :)

You Might Also Like

0 comments

Total Pageviews

Flickr Images